Sadis! Ini Info Lengkap Jurnalis Amerika Yang Dimutilasi dan Membuat Trump Mengecam Arab Saudi

0
373

Diketahui seorang Jurnalis bernama Jamal Khashoggi menghilang sejak 2 Oktober setelah memasuki gedung konsulat di Istanbul. Pemerintah Amerika mencurigai Arab Saudi bertanggung jawab akan kasus ini. Warga Istanbul dan Amerika pun melakukan demonstrasi dengan memegangi foto Khashoggi di depan kantor konsulat untuk segera menemukan jurnalis tersebut pada tanggal 8 Oktober kemarin.

McGrath/Getty

Berita terbaru telah dikemukakan oleh para pejabat Turki secara anonim bahwa mereka mempunyai bukti jika Khashoggi dibunuh oleh 15 orang yang terbang dengan jet pribadi. Berikut yang perlu kamu ketahui tentang Jamal Khashoggi dan kasusnya:

Siapa Jamal Khashoggi?

Khashoggi adalah warga AS dan kolumnis Washington Post yang kritis terhadap pemerintah Saudi. Dia pernah bekerja di kedutaan Saudi di Washington, AS, dan London, juga sangat disukai oleh rekan-rekan wartawan dan diplomat. Mereka menggambarkan Khashoggi sebagai pria yang hangat dan lucu.

Menurut Dexter Filkins, yang menulis untuk The New Yorker, dia juga setia pada prinsip-prinsipnya dan menolak untuk ‘mengkompromikan nilai-nilainya’. “Ini mendorong pemerintah Saudi, pada tahun 2016, untuk membungkamnya,” klaim Dexter, menambahkan bahwa Khashoggi melarikan diri ke AS tahun lalu.

Dalam sebuah langkah yang dilakukan setelah Mohammed Bin Salman menjadi Putra Mahkota Arab Saudi, jurnalis yang dihormati tersebut pindah ke Virginia. Di sana, ia menulis kolom Washington Post dan menjadi seorang kritikus terkemuka, New York Times (NYT) melaporkan.

Mengapa dia berada di Konsulat Saudi?

Khashoggi tertangkap kamera CCTV begitu tiba di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober. Dia mengunjungi gedung itu untuk mendapatkan dokumen pernikahan yang memungkinkan dia menikahi tunangannya, Hatice Cengiz, di Turki. Hatice yang saat itu menunggu di luar, mengatakan bahwa Khashoggi tidak pernah muncul kembali.

Apa yang terjadi di dalam gedung konsulat?

Ada klaim yang bertentangan atas apa yang terjadi di konsulat. Para pejabat Turki mengatakan mereka percaya Khashoggi dibunuh dan tubuhnya dimutilasi di atas meja – tuduhan yang ditentang keras oleh pihak Saudi.

Minggu ini, sumber Turki mengklaim jurnalis itu dihancurkan hidup-hidup oleh regu pembunuh – yang mendengarkan musik sambil mencabik-cabik tubuhnya. Sumber itu, yang diduga mendengarkan rekaman audio dari momen-momen terakhir sang jurnalis, mengatakan butuh tujuh menit baginya untuk mati. Menurut laporan NYT, ia dipukuli, dibius, tubuhnya dipotong-potong dengan gergaji tulang yang dibawa oleh para tersangka. Bukti audio disinyalir terekam oleh Apple Watch milik Khashoggi.

Pembunuhan itu dilakukan di kantor kepala konsulat, Mohammad al-Otaibi. Al-Otaibi memerintahkan pelaku untuk melakukannya di luar karena ia takut terkena masalah. Namun salah satu dari pelaku menyuruhnya diam jika Al-Otaibi ingin hidup ketika kembali ke Saudi.

Kasus ini telah memicu kecaman internasional terhadap Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar dunia, dengan lebih banyak media dan eksekutif bisnis menarik diri dari konferensi investasi yang direncanakan di sana bulan ini.

Apakah ada tersangka?

Turki telah mengidentifikasi 15 tersangka dalam dugaan pembunuhan – termasuk ahli forensik Salah Muhammad al-Tubaigy. Sumber MEE mengklaim bahwa Tubaigy mendengarkan musik melalui seperangkat earphone saat dia mencincang tubuh korban dan memotong kepalanya.

Setidaknya sembilan dari tersangka bekerja untuk dinas keamanan Saudi, militer atau kementerian pemerintah lainnya. Catatan menunjukkan bahwa dua jet pribadi yang disewa oleh perusahaan Saudi tiba dan berangkat dari Istanbul pada 2 Oktober.

Apa yang dikatakan Donald Trump?

Anggota parlemen AS telah menunjuk jari pada kepemimpinan Saudi, sementara tekanan Barat telah meningkat di Riyadh untuk segera memberikan jawaban. Dalam sebuah wawancara dengan Fox Business Network, Trump mengatakan jika Arab Saudi tahu apa yang terjadi, itu akan menjadi buruk.

Donald Trump tidak ingin “melukai pekerjaan” dengan memberikan sanksi kepada Arab Saudi atas hilangnya Jamal Khashoggi, tetapi tetap menjanjikan “hukuman berat” jika keterlibatan rezim dalam kematian wartawan dikonfirmasi. Trump juga mengatakan fakta, bahwa Khashoggi adalah seorang reporter yang membuat kasus ini benar-benar mengerikan dan menjijikkan.

Apa yang dikatakan Arab Saudi?

Para pejabat Saudi telah membantah keterlibatan dalam kasus hilangnya Khashoggi dan telah mengklaim jurnalis itu meninggalkan konsulat dengan aman.

Setelah bertemu dengan Raja Salman dan putra mahkota kemarin, sekretaris Amerika Pompeo mengatakan kepada wartawan bahwa Arab Saudi telah berkomitmen untuk melakukan penyelidikan lengkap atas kasus ini. “Dalam setiap pertemuan itu saya menekankan pentingnya mereka melakukan penyelidikan lengkap terhadap hilangnya Jamal Khashoggi.” 

Ia juga menambahkan, “mereka mengindikasikan bahwa mereka mengerti untuk melakukan itu dengan cepat dan tepat waktu sehingga mereka bisa mulai menjawab pertanyaan penting.”

Ditanya apakah mereka mengatakan Mr Khashoggi masih hidup atau mati, Pompeo mengatakan: “Mereka tidak berbicara tentang fakta apa pun.”

Dan hari berikutnya, SPA mengatakan bahwa menteri dalam negeri Arab Saudi, Pangeran Abdulaziz bin Saud bin Naif, mengutuk kebohongan dan tuduhan tak berdasar terhadap kerajaan.

Apa yang dikatakan keluarga Khashoggi?

Dalam pernyataan memilukan yang dirilis pada hari Senin, anggota keluarga Khashoggi menyerukan penyelidikan. “Kami sedih dan cemas mengikuti berita yang bertentangan mengenai nasib ayah kami setelah kehilangan kontak dengannya dua minggu lalu,” kata mereka.

“Tanggung jawab moral dan hukum yang kuat yang ayah kita tanamkan di dalam diri kita mewajibkan kita untuk menyerukan pembentukan komisi internasional yang independen dan tidak memihak untuk menyelidiki keadaan kematiannya.”

Hingga saat ini tidak ada satu pun dari para tersangka dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Sumber: Mirror.uk


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here