Belanja Pake Duit Rp 100 Ribu ala Bu Lia

0
17963
Dua variasi hitungan belanja rumah tangga dengan Rp 100.000 sehari.

Say, pada ngikutin kabarnya bu Lia nggak? Bukan bu Lia tetangganya pak RT kompleks belakang yak, bukaaannn. Ini bu Lia yang temennya Sandiaga Uno. Sandi kemarin cerita nih, tentang bu Lia. Katanya bu Lia sempet ngeluh gitu ke Sandi, ngeluh kalau harga-harga barang kebutuhan pokok lagi mahal semua, sampai-sampai bu Lia bawa duit Rp 100 rebu ke pasar, cuma dapet cabe sama bawang doang. Bayangkeun deh, masa iya yang di rumah suruh makan cabe bawang doang?

Kasiyan yak?

Etapi yang bikin bingung, masa iya sih, duit Rp 100 ribu gitu, buat belanja ke pasar, cuma dapet cabe sama bawang doang? Aku kok ngga yakin yak, secara yang namanya harga cabe, malah lagi turun mayan banyak lo. Dari harga Rp 24 ribu per kilo-nya di bulan lalu, sekarang ada di kisaran harga Rp 12-14 ribu per kilonya. Turun separuh kan ya. Murce banget dibanding harga bulan lalu.

Belum lagi harga bawang.

Biarkata katanya dolar lagi ugal-ugalan naiknya, harga bawang masih lumayan stabil loh di pasaran. Sama kaya harga cabe yang turun dibanding harga bulan lalu, harga bawang juga turun kok. Awal Agustus, harga bawang sempat berada di kisaran Rp 30-32 ribu per kilo-nya. Bandingkan dengan sekarang, yang ada di kisaran Rp 20-22 ribu doang per kilonya.

See, jadi bisa dibayangkan kan, kok bisa bu Lia bawa duit Rp 100 ribu ke pasar, cuma dapet cabe sama bawang doang? Apa memang sukanya masak sambel doang buat makan, atau gimana sih? Atau ya, mungkin aja pas ketemu Sandi, Bu Lia emang Cuma belanja bawang sama cabe doang, karena di rumah masih ada daging sapi sisa kurban, trus belanja cabe bawang karena mau bikin rendang, iye kan?

Kayaknya Sandi belum lengkap tuh, nerima penjelasan dari bu Lia, tentang belanja cabe bawang doang pake duit Rp 100 ribu ah.

La piye, masa iya sih, duit Rp 100 ribu cuma dapet cabe bawang doang buat belanja. Tadi aja nih, mumpung hari Minggu, jalan-jalan dong kita, kemana? Ya ke pasar hahahahaha.

Kebetulan si kecil minta dimasakin soto ayam, ya weslah, sambil olahraga, jalanlah kita ke pasar buat belanja. Dapet ayam ½ kg seharga Rp 15 ribu, ini daging ayam juga lagi turun harga lo, dari Rp Rp 35 ribu per kilo sekarang jadi 30 ribu per kilo. Taoge ¼ kg bayar Rp 3 ribu, soun 1 ons bayar Rp 4 ribu, daun bawang sama seledri 2 ribu perak dapet seiket, cabe rawit bakal sambal, Rp 2 ribu juga udah dapet banyak. Bumbu dapur bahan bumbu soto, lada bubuk sebungkus, seribu perak. Terus ada bawang putih bawang merah, kunyit, kemiri daun salam, daun jeruk, lengkuas, satu kantong plastik bayar Rp 5.000, itu tinggal goreng, trus ulek, praktis kan?

Nah, yang namanya soto, pasti ada pelengkapnya dong, pake tempe goreng, bergedel, sama sate telur puyuh. Kentangnya ½kg bayar Rp 8 ribu, tempe-nya sepapan, ukuran 20×7 cm, Cuma bayar Rp 6 ribu perak. Nah telur puyuhnya nih, yang lumayan nguras kantong, Rp 15 ribu, dapet 60 butir, bisa jadi sekitar selusin sate telur puyuh.

Tambah beras sekilo, dengan harga Rp 10 ribu, plus kecap sesachet kecil seharga Rp 5000, minyak goreng kemasan gelas plastik, ukuran ¼ liter seharga Rp 3000, jadi total belanja buat bahan soto ayam, habis Rp 79 ribu, dan itu sudah komplit lo ya, bisa buat makan seharian, untuk 5 orang yang ada di rumah.

Duit 100 ribu, masih sisa banyak kan?

Makanya, aku bingung pas Sandi bilang kalau Bu Lia Cuma dapet bawang sama cabe doang pas belanja ke pasar. Belum lagi, Sandi juga bilang, kalau tempe sekarang, setipis kartu ATM. Ya kali aja tuh, maksudnya kartu ATM tumpuk 5 biji kali yak. Ha piye, beli tempe seharga 6 ribu perak dengan ukuran 7×20 cm itu, tebalnya tempe ada 2cm lo say. Dipotong jadi dua juga tetep gak bakal setipis kartu ATM kan?

Atau bang Sandy salah ngenalin yak, itu yang digigit keripik tempe kali ah, bukan tempe goreng. Ngiris tempe buat bikin tempe goreng dengan ukuran ketebalan setipis kartu ATM, kan ngga gampang. Bukannya bener, hancur lah iya.

So, para bunda cantik, pada dapet apa aja kalau bawa duit Rp 100 ribu ke pasar?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here