Skip to main content
Categories
HeadlineKehidupanKeluargaRumah Tangga

Ini Alasan Mengapa David dan Victoria Beckham Tidak Mau Bercerai Meski Pernikahannya Terbilang Rumit

Beberapa hari kemarin, David Beckham menyatakan bahwa dirinya selalu ‘bekerja keras’ selama 19 tahun pernikahannya dengan Victoria. Ia menggambarkan persatuan mereka sebagai ‘rumit’ dan bahwa pada akhirnya mereka berhasil melalui masa-masa sulit tersebut. Pernyataannya ini ditujukan pada acara TV Australia The Sunday Project. 

“Kamu tahu anak-anak – mereka ingin waktumu dan mereka layak mendapatkan waktumu, dan situasi sulit seperti bepergian, berada jauh dari satu sama lain akan membuatnya bekerja. Tetapi untuk menikah selama waktu yang kita miliki, itu selalu menjadi kerja keras, semua orang tahu itu tetapi kamu membuatnya bekerja.” katanya.

Diketahui, perasaan Victoria sendiri hancur ketika mendengar komentar suaminya tersebut. Namun menurut Dr Becky Spelman – psikolog dan ahli Hubungan We-Vibe – mengungkapkan bahasa yang digunakan David menunjukkan bahwa mereka tidak lagi ‘jatuh cinta’, dia juga percaya ada hal-hal tertentu yang masih menahan mereka.

“Seiring waktu, cinta menggebu-gebu yang dirasakan pada awal hubungan mereka dapat matang menjadi emosi yang lebih tenang, lebih dalam, dan bahkan lebih mendalam. Namun, ini tidak terjadi secara otomatis,” jelasnya. “Itu berarti saling menempel ketika salah satu pasangan tidak sehat, belajar untuk mentoleransi atau bahkan menghargai kebiasaan tertentu yang Anda anggap menantang, dan bekerja bersama untuk menjaga rumah tangga.”

Spelman juga berkata ada alasan mengapa pernikahan meminta pasangan berjanji untuk berada di sana satu sama lain dalam keadaan sakit dan sehat. Hidup bisa menjadi tantangan, dan pasangan telah berjanji untuk menghadapi tantangan itu bersama.

Dr Spelman percaya perasaan David sebenarnya bukan hal yang tidak biasa dalam pernikahan jangka panjang. “Mungkin ungkapan David tidak begitu bijaksana, tetapi tidak ada yang salah dengan mengakui bahwa pernikahan dapat menjadi pekerjaan yang sulit,” lanjutnya. “Bahkan, setiap perkawinan yang sukses adalah kerja keras, dan itulah yang membuatnya berhasil!”

Penelitian menunjukkan bahwa periode ‘jatuh cinta’ jarang berlangsung selama lebih dari dua atau tiga tahun. Seiring waktu, cinta yang memabukkan dan penuh gairah ini mulai berubah. Ini tidak bisa dihindari. Hidup dalam jarak dekat dengan seseorang, melihat mereka dalam kondisi terburuk dan terbaik, menghadapi tantangan kehidupan sehari-hari, dan perjalanan waktu yang sederhana semua datang bersama. Ini adalah tempat yang sulit. pekerjaan pun datang.

Giphy

Ketika kita melihat seseorang yang kita pandang dan kagumi mengakui bahwa akan sulit menjaga pernikahan yang panjang menjadi segar dan bahagia, kita diberikan harapan yang realistis.

“Jika Victoria tidak menghargai atau membaca bahwa suaminya selama bertahun-tahun menganggap perkawinan mereka sebagai kerja keras, itu mudah dimengerti. Namun, Victoria sendiri adalah pekerja keras utama, dan Anda dapat yakin bahwa ia juga telah menempatkan banyak pekerjaan ke pernikahannya, untuk membuatnya berkembang meskipun berbagai tantangan yang mereka berdua hadapi.”

Giphy

“Ini harapan bahwa pasangan yang luar biasa ini akan bekerja melalui badai saat ini untuk melanjutkan hubungan inspirasional mereka!”

Penulis: Annisa Lova

Source: Mirror.uk

Share this with your friends

Subscribe our newsletter?

Join Newsletter atau Hubungi Kami: contact@aksaradigital.id

Inspirasi
BelanjaKarirKecantikanKehidupanKeluargaIndeks
Let's be friends