Wow! Baru Terungkap ‘Warrior Princess’ Bangsa Viking Masa Lalu

0
291

Selama lebih dari satu abad, arkeolog telah mengasumsikan kerangka manusia prajurit Viking berpangkat tinggi yang ditemukan di Birka, Swedia milik seorang pria. Kini, para periset telah menggunakan pengujian DNA untuk memastikan bahwa pejuang tersebut, yang telah dikuburkan dengan penghormatan militer, sebenarnya adalah seorang perempuan.

Studi oleh sebuah tim di Universitas Stockholm, yang diterbitkan oleh American Journal of Physical Anthropology, menegaskan bahwa wanita memegang peran tinggi dalam militer Viking. Seperti yang penulis catat, karena situs kuburan pertama kali digali pada tahun 1880-an, para periset tidak pernah menganggap bahwa pejuang itu bukanlah laki-laki: “Citra pejuang laki-laki dalam masyarakat patriarkal diperkuat oleh tradisi penelitian dan prasangka.”

Charlotte Hedenstierna-Jonson, seorang arkeolog di Universitas Uppsala, menggambarkan situs makam tersebut, yang berisi semua perwira Viking berpangkat tinggi. “Selain perlengkapan prajurit lengkap yang dikubur bersamanya – pedang, kapak, tombak , sebuah panah pertempuran, perisai, perisai, dan dua ekor kuda – dia memiliki papan permainan perencanaan perang yang digunakan untuk mencoba taktik dan strategi pertempuran, yang mengindikasikan bahwa dia adalah seorang pemimpin militer yang hebat. Dia kemungkinan besar merencanakan, memimpin dan ikut serta dalam pertempuran.”

Para periset menambahkan bahwa temuan baru ini memberikan pemahaman baru tentang masyarakat Viking, konstruksi sosial dan juga norma di Era Viking.

Hasil penelitian ini menyerukan agar berhati-hati terhadap generalisasi mengenai tatanan sosial di masyarakat masa lalu. Mereka berharap adanya prajurit wanita berpangkat tinggi di masyarakat Viking akan mendorong lebih banyak penelitian yang menggunakan teknik modern yang bertujuan untuk menciptakan gambaran budaya historis yang lebih akurat. “Studi ini menunjukkan bagaimana kombinasi genomik kuno, analisis isotop dan arkeologi dapat berkontribusi untuk menulis ulang pemahaman kita tentang organisasi sosial mengenai pola gender, mobilitas dan pekerjaan masyarakat masa lalu.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here