Simak Alasan Penting Untuk Beralih ke Menstrual Cup

0
121

Menstruasi tidak hanya bicara soal kesehatan wanita, namun juga dampaknya terhadap kelestarian alam. Menstruasi dapat menjadi jadi isu besar karena dampak buruk yang dihasilkannya terhadap lingkungan. Sebagian besar perempuan terlanjur terbiasa dengan penggunaan produk mentruasi konvensional, yaitu dengan menggunakan pembalut sekali pakai dan tampon.

Faktanya, tampon dan pembalut sekali pakai beserta kemasannya dan pembungkusnya masing-masing menghasilkan lebih dari 200.000 ton limbah per tahun, dan semuanya mengandung plastik bahkan, pembalutnya sekitar 90% adalah plastik. Rata-rata wanita membuang tampon dan pembalut aplikator 125 hingga 150 kg sepanjang hidup mereka. Belum lagi jika dikalikan dengan jumlah penduduk wanita di Indonesia, jumlahnya kurang lebih mencapai 26 ton per hari.

Saat dibuang, sampah pembalut mulanya akan teronggok di TPA. Seiring berjalannya waktu, sampah akan menimbulkan gas metana yang mampu mencemari lingkungan. Belum lagi sampah pembalut yang memerlukan waktu lama untuk kemudian terurai. Bahan plastik yang terkandung di dalamnya baru akan terurai setelah puluhan bahkan hingga ratusan tahun. Selain itu, pemutih yang digunakan untuk pembuatan bantalan pembalut juga akan mencemari tanah dan air saat dibuang.

Tidak hanya itu, lapisan plastik yang terdegradasi juga akan menjadi mikroplastik saat terbawa ke lautan. Dengan sendirinya, mikroplastik akan menjadi makanan ikan-ikan di lautan dan berakhir kembali pada rantai makanan manusia.

Menstrual Cup sebagai Alternatif

Belakangan, kampanye penggunaan barang-barang ramah lingkungan semakin eksis terutama di kalangan millennials. Mulai dari sedotan plastik, gerakan membawa botol minum, hingga kantung plastik berbayar. Gerakan-gerakan ini mengajak masyarakat untuk bersama-sama menjadi agen perubahan dalam kelestarian Bumi.

Perempuan juga bisa menjadi agen perubahan dengan mengganti penggunaan pembalut menjadi produk yang lebih ramah lingkungan seperti reusable pad dan menstrual cup.

Menstrual cup adalah alat yang terbuat dari silikon atau lateks dengan bentuk berupa cawan yang lembut dan lentur. Menstrual cup hadir dalam berbagai ukuran, menyesuaikan dengan ragam bentuk vagina. Cara menggunakannya adalah dengan memasukkannya ke dalam liang vagina. Berbeda dari pembalut atau tampon sekali pakai, menstrual cup bisa dicuci dan dipakai berulang kali.

Harga menstrual cup beragam, mulai dari Rp100 ribu hingga Rp800 ribu, tergantung pada merek. Angka ini memang terlihat besar, tetapi jika dibandingkan dengan pengeluaran pembalut selama 2-4 tahun, masih lebih sedikit biaya yang dikeluarkan untuk menstrual cup.

Bahan silikon dari menstrual cup adalah bahan yang cukup hijau. Bahan ini berasal dari silika, sejenis pasir, dan saat terdegradasi, ia akan perlahan-lahan kembali ke keadaan semula; mineral paling berlimpah kedua di kerak bumi dan yang tidak berbahaya bagi lingkungan.

Inilah beberapa pendapat dari wanita pengguna menstrual cup:

“Ga kerasa apa-apa bahkan ga kerasa lagi haid dan lebih efesien, ga perlu cuci-cuci lama.” (Naomi Sista, 19 tahun)

“Awalnya parno banget pas mau coba, tapi ternyata ga semenyeramkan itu pas udah dipasang, ga berasa apapun, nyaman banget!”
(Fatima Samiya, 22 tahun)

“Semenjak pake menstrual cup selalu excited nunggu menstruasi, ga ada harum-harum unik, ga ada bocor, ga berasa apa-apa!”
(Rani Salsabila, 25 tahun)

Tunggu apalagi, yuk mulai berperan sebagai agen perubahan dalam menciptakan lingkungan yang lebih sehat dengan menggunakan produk-produk menstruasi ramah lingkungan!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here